Khamis, Oktober 02, 2003

'LAYAR TANCHAP-4' di pepper leaf cafe damansara perdana pada 8 okt, jam 8 mlm.

aku dpt msg ni dari zul @ ZHM (ehemm...ehemm...) Tu je info aku ada. That and the fact that dia akan berlakon (Aku sent SMS, "awak berlakon ke?". Dan dia jawab, "Ye") ha ha jom sape nak ikot? Free kot...jom aa!!!




Menjadi Seorang Dian Sastro & Nicholas Saputra
Remin Noir mewawancara dua bintang muda dari Indonesia.
by Remin Noir (Teks & Foto)
11-09-2003


Dian Sastrowardoyo dan Nicholas Saputra, memang menjadi sebuah fenomena dalam perkembangan industri seni lakon Indonesia. Kedua-dua mereka, mencipta tarif fenomenal yang tersendiri di saat kebangkitan para karyawan baru di Indonesia. Kebangkitan mereka seiring dengan kebangkitan gelombang baru para pengkarya generasi baru sinema Indonesia yang memang mendambakan satu kebangkitan semula disebalik kemunduran pergerakannya pada abad yang lepas. Siapa yang tidak kenal pada sosok pemeran tokoh Cinta dan Rangga yang dimainkan mereka di dalam filem box office Indonesia iaitu ‘Ada Apa Dengan Cinta’.

Sempena menjayakan acara ‘Poems for the World’ di Putra World Trade Centre baru-baru ini, kedua mereka dijemput untuk mendeklamasikan puisi yang bertemakan keamanan. Walau padat dengan jadual latihan yang ketat, kedua-dua mereka rela meluangkan masa bersama untuk diwawancara oleh penulis bebas Kakiseni, Remin Noir.

Dian tampil tenang dan segar bersama antusias tinggi untuk memberikan sebuah persembahan yang terbaik nanti. Tutur bicaranya lembut dan manja sambil merefleksikan daya pemikiran yang tajam dan terbuka. Pengagum berat falsafah seni dan tidak heran jika beliau tampil yakin dengan perasaan penuh percaya diri kepada kerjaya pilihannya. Berbeda pula ceritanya dengan Nicholas yang pendiam dan enigmatik. Bicaranya santai dan singkat tetapi sarat dengan informasi yang tepat. Walau kesihatan jasmaninya agak mengganggu, beliau tetap bersemangat tinggi untuk menjayakan acara ini. Ikuti obrolan kami bertiga dalam membicarakan isu-isu terkini kedua-dua mereka sambil secara tak sengaja turut melewati isu tokoh penyajak idola mereka iaitu Chairil Anwar.

Remin: Hello dan pakabar? Pertama saya ingin mengucapkan tahniah diatas kejayaan IP (indeks prestasi) kamu semester lepas ... 3.79 kan pointernya, tahniah sekali lagi.

Dian: Wah, kok kamu tahu sih? Hihi. Makasih ya. Ya benar IP saya yang lepas itu 3.79. Wah rasanya bangga sekali. Bangga banget! Soalnya aku nggak pernah bisa punya nilai setinggi itu. Gila lho, semester lepas aja saya ambil sembilan subjek, dapat 7 A dan 2 B gitu. Makasih sekali lagi ya.

R: Di kampus UI (Universitas Indonesia) dulu yang pertama kamu di dalam fakultas hukum, jadi terus sekarang udah pada pindah di fakultas filsafat. Jadi gimana sih corak pembelajaran kamu yang di fakultas sekarang ini?

D: Corak pembelajarannya lebih kayak ... apa kamu pernah nonton filem Dead Poet Society? Itu benar-benar hampir semua kelasnya kayak gitu. Jadi kita tu semuanya ada discussion, basically common sense segala macam itu. Menarik sekali bagi saya jika dijalanin suasana kayak gitu ketimbang jurusan hukum dahulu.

R: Kalau bicara soal filsafat itukan luas sekali. Jadi menurut kamu filsafat mana yang menjadi pilihan di dalam jurusan yang kamu pelajari ini?

D: Saya tuh senang sekali sama filsafat seni.Seni tu aku fikir di dalam rumpun estetika ya, iaitu keindahan. Itu lumayan. Bagi saya sekarang filsafat estetika itu udah jadi kelas favorite saya. Mungkin yang membuat aku suka tuh kerana kerjaya aku yang sekarang itu cenderung dekat sama seni estetika. Kalau diikutkan banyak jenisan filsafat yang saya pelajari, itu kayak sejarah filsafat Yunani, sejarah peradaban moderen, sejarah pemikiran moderen, sejarah filsafat Jawa, sejarah filsafat Cina dan sejarah filsafat India itu jugak menarik lho.

R: Jadi pada sekarang udah ngetop, gimana sih kamu menimbang tawaran yang datang. Kononnya kamu benar-benar memilih karekter yang ingin dimainkan di layar lebar. Apakah kamu menggariskan kriteria tertentu dalam menerima tawaran berlakon?

D: Kalau misalan saya sih, nggak terlalu banyak memilih sebenarnya. Mungkin karena nggak banyak pilihan ya! Iya soalnya kan sedikit tawaran main di perfileman Indonesia sekarang. Jadi sebenarnya hampir kesemua wataknya yang ditawarin itu, saya pada ngomong aja gimana karekternya yang saya pengen main. Cuma paling utama tuh saya lebih memilih untuk main di dalam filem-filem yang punya mesej penting yang ingin disampaikan kepada penonton .Asalkan mesej dan perannya nggak terlalu deep atau terlalu klise.

R: Ironi sekali ya kerana menurut saya, peran Daya dan keseluruhan pemain di dalam filem Pasir Berbisik punya mesej yang memang deep.

D: (ketawa) Iya sih mungkin deep kayak gitu aja. Maksud saya tu bukan terlalu dalam yang abstrak gitu lho. Tetapi kalau kamu sadar, filem ‘Ada Apa Dengan Cinta’ itu juga deep lho mesejnya kan? Walaupun dibalut dengan sosok intian yang pop, tetapi kan pengertian mesejnya penting buat penonton supaya membaca. Jadi makanya disini saya nggak mau main filem cinta yang klise. Pada malas saya, karena buang energi saja.

(saya tertawa)

R: Terus apa aja filem favorite kamu sekarang?

D: Filem favorite saya yang sekarang itu pasti ‘Dead Poet Society’. Menurutku mesejnya emang deep dan perlu sekali diserap oleh penonton. Terus ‘Good Will Hunting’ dan ini dong, apa filemnya ‘Almost Famous’. Pada teringat aku yang mungkin kerjaya kayak kamu tu pasti hampir serupa ama sutradaranya Cameron Crowe kan?

(saya hanya senyum tersipu menahan malu)

Bagi saya, Cameron Crowe tu emang agak idealis ya, cuman dalam filem itu dia pintar membalut dengan kemasan bersama warna yang komersil. Jadi sebenarnya mesej filem itu menceritakan tentang the real life and not so real life of a rock band with a journalist. Kayak kamu lho! Katanya kamu kan pernah ngikut tur dan mewawancara Dewa dan Padi semua. Pasti mirip ya pengalamannya sama alter ego Cameron Crowe di dalam filem itu bukan? Cerita dong pengalamannya, pasti pernah ketemu sama cewek-cewek groupies.

R: Ya lumayan juga sih pengalaman aku. Pengalamannya hanya mirip 40% sahaja di dalam filem itu. Ok, sebetulnya dulu sebelum jadi pelakon kamu pengen jadi penulis dan sutradara. Malah sebelum ditawarkan jadi pelakon kamu hanya pengen bikin kerja kru aja. Jadi terus gimana transformsi cita-cita dari yang pertama dahulu sampai yang sekarang?

D: Karena sebenarnya aku kan masih mau berubah terus nih. Paling tidak minggu depan aku mau lagi kerjaya baru. Intinya saya banyak banget berubah sekarang. Sebenarnya saya langsung binggung jawabnya. Jadi sekarang itu saya bilang kalau saya pengen menulis mungkin karena saat ini saya lagi banyangin yang saya jadi penulis. Pasti berubah-ubahlah. Kayaknya sih, saya pengen banget jadi penulis kerna saya ingin menulis sesuatu yang saya gemari. Menjadi penulis pada maksud saya itu bukan terbatas kepada satu media sahaja ya, pengennya yang kayak book author begitu. Apanya nggak dikasi limitation. Saya punya kolum di majalah ‘Gadis’ ya, cuma antara mungkin lama-kelamaan saya lebih tertarik menulis kepada hal-hal yang saya fikirkan sendiri bukan sama subjek-subjek yang mereka kasi. Jadi akhirnya saya bilang, kalau saya tetap di sini saya pasti membiarkan fikiran saya tidak berkembang. Jadi mendingan saya mahu tulis sendiri aja, tetapi ternyata itu juga belum sempat kejadiannya hihi…

R: Terus, siapa sahaja penulis Indonesia favorite kamu kini?

D: Pertama itu, Ayu Utami. Bukunya yang judul Saman dan Larung itu. Gila lho, bacanya satu buku itu satu setengah jam. Nggak bisa berhenti tuh. Terus saya nyambung aja ke buku yang keduanya. Kemudian Pramoedya Ananta Toer dan terus D.N Hadini(Pada sebuah Kapal, Namaku Hiroko & Keberangkatan) kemudian, oh ini dong… Putri Duyung yang Mendamba karya Romo Mangun. Ahhh…itu yang bikin gue masuk tuh. Nama penuhnya E.B Mangun Wijaya dan panggilan nama penanya itu Romo Mangun. Kalau bicara buku luar, saya masih belum selesai baca buku ‘The Conversation With God’. Buku itu agak berat untuk difahami dan ambil masa yang lama juga buat saya menyelesaikannya.

(disaat ini Nicholas mula datang berbicara bersama-sama seraya selesai latihannya di belakang pentas)

R: Saya terbaca di situs Kompas yang kamu berdua baru sahaja selesai menghadiri acara pelancaran semula buku ‘Aku’(satu novel yang dibaca watak Rangga di dalam filem A2DC) hasil nukilan Sjuman Djaya di Pondok Indah, Jakarta Selatan minggu lepas. Katanya kamu berdua itu mendeklamasikan puisi daripada buku itu?

Nicholas: Yang sebenarnya buku itu bukan sepenuhnya buku puisi sih. Sebenarnya buku itu adalah kumpulan penulisan skenario(screenplay) filem, tetapi disisipkan bersama puisinya Chairil Anwar. Buku skenario itupun bukan director treatment yang final. Itu lebih ke apa yang ada di otak sang sutradaranya yang dituangkan secara sastra begitu ya. Jadi kita selalu menganggapkan yang buku itu adalah buku sastra padahal ianya adalah buku skenario.

D: Saya sih sebenarnya kenal sama buku itu ketika kita semua shooting filem A2DC itu. Pertama kali baca itu buku, terus aja jatuh cinta. Saya senang sekali sama contents buku itu kerna membaca buku itu kayak nonton filem aja kok.

R: Makanya Sjuman Djaya itu adalah seorang sutradara filem?

N: Ia emang dia seorang director. Pada saya dia adalah seorang director yang sangat baik dan sangat hebat pada akhir 70’an dan awal 80’an dulu. Hasil skenarionya semua, dia yang tulis sendiri. Makanya buku ‘Aku’ itu adalah hasil penulisan skenario untuk filem biografi Chairil Anwar begitu. Apa kamu tahu kenal nggak Aksan Sjuman, mantan pemain drum Dewa 19 dulu, ya Sjuman Djaya itu bapaknya. Di dalam buku itu terkandung sejarah hidup Chairil dari awal sampailah dia mati. Saya sebenarnya senang dan suka sekali sama sajak-sajaknya Chairil kerana dia itu kan terkenal sebagai pelopor angkatan 45. Jadi puisi-puisinya itu memang punya perbedaan yang nyata pada zamannya dahulu. Pada saya hasil puisi karya Chairil sarat dengan perasaan berontak dan nggak ikuti aturan-aturan telah sedia ada dahulu. Dia itu secara jujur mengekspresikan apa saja yang dia rasakan tanpa perlu mengikut perbatasan. Itu bagi saya punya arti yang sangat dalam!

(saat ini Dian mula mengundurkan diri sebentar kerana mahu menyambung sessi latihannya pula)

R: Sekarang itu kamu baru selesai berlakon filem Biola Tak Berdawai. Ceritakan sedikit perihal karekter yang kamu mainkan itu dan terus peran yang bagaimana pula menjadi pilihan kamu selanjutnya?

N: Iya, didalam filem saya yang kemaren itu, ia menuntut saya bisa bermain biola. Jadi saya harus menjalanin latihan bermain biola juga walau saya belum pernah main. Tetapi lumayanlah kerna hasil dari latihan itu saya bisa kenal dan hafal beberapa nada dan kord untuk dimainkan. Yang penting, kelihatan di kamera dan filemnya itu real ya! Terus untuk peran yang selanjutnya, saya semestinya mahu karekter yang berbeda selain kayak Rangga dan Bisma(Biola Tak Berdawai). Utamanya saya tidak ingin mematok jenisan karekter-karekter peran saya yang ada. Nanti khuatir, pada sempit pula fikiran saya. Saya mahu menerima karekter apa pun asal, treatment dari directornya benar-benar serius. Dan karekter itu walaupun kecil atau sedikit tetapi treatmentnya tetap serius. Pentingnya bukan karekter yang klise. Buang waktu kerana yang pertama itu saya letakkan kuliah sebagai prioritas, Makanya kerjaya saya di bidang lakonan itu pun hanya sekadar memenuhi waktu liburan kuliah saya. Kayaknya sekarang lagi liburan, udah dua bulan dan mingu depan harus kembali jalanin kuliah semester baru.

R: Apa sahaja filem favorite kamu sekarang ini?

N: Sebenarnya lumanyan banyak sih, Tetapi kita pada ngomong yang personal ya. Apa pertama sekali itu, saya suka sama filem ‘Life Is Beautiful’ lakonan Roberto Benigni. Keduanya ‘Chicago’ filem muzikal lakonan Rene Zellweger ama Catherine Zeta Jones. Terus apa lagi ya, Oh ya filem ‘Yu Tu Mama Tambien’, keren sekali lho filem itu! Dan terakhir filem ‘Full Metal Jacket’ untuk filem perangnya.

R: Lalu sekarang ini apa aja kegiatan terbaru kamu berdua?

N: Oh nanti ada sama Dian juga, apa kita bakal main di dalam sebuah teater muzikal di Jakarta. Judulnya ‘Bawang Putih, Bawang Merah’ dan bakal diadakan di Jakarta Convention Centre pada 17 September depan. Naskhah ini sebenarnya adalah cerita dongeng buat anak-anak. Dongeng folktales Indonesia yang klasik begitu.

D: Ada ramai lagi sebenarnya sih. Apanya si Jecko(kareographer tarian untuk acara Poems For The World) turut ngikut. Ada Rachel Maryam Saidina terus lagi ada Alex Komang dan ramai lagilah. Tapi saya juga punya peranan kecil di dalam filem ‘Puteri Gunung Ledang’ nanti. Sekadar cameo roles sahaja. Aku nyebutnya hanya satu line dialog aja hihi. Malah ada juga nanti selesai acara malam ini, saya harus ke Bangkok. Mahu selesaikan shooting komersil Lux yang terbaru.

R: Bagaimana rasanya transisi kamu dari mula berlakon di layar lebar hingga terus ke teater pula. Saya pasti antisipasi dan methodnya berbeda bagi kamu berdua?

N: Ya mungkin saya pengen tahu aja gimana rasanya bermain emosi dan peran di depan audiences yang hidup. Garis perbedaannya mungkin di layar lebar kita berdepan sama kamera, makanya untuk teater ini saya hanya pengen tahu bagaimana pengalaman dan rasanya berdepan dengan audience yang ramai.

D: Untuk aku tu beda banget. Harus banyak benda yang perlu saya pelajarin. Susah juga deh pokoknya. Tapi nggak apa-apa, jadi bisa belajar banyak lagi. Buat aku itu, ini lakonan teater yang pertama. Saya harus nyanyi dan menari segala macam. Takut juga sih.

R: Ok deh, terima kasih ya kerna sudi meluangkan waktu diwawancara bersama saya. Saya mengucapkan selamat buat kamu berdua dalam menjalanin hidup dan kerja sebagai penuntut dan juga pelakon. Good luck juga buat acara malam ini.

N: Ya, sama-sama. Thank you.

D: Ya, saya juga sama. Makanya kamu harus nonton deklamasi kami malam ini ya!

Tiada ulasan:

#27

My current favourite writer: Fiersa Besari. Sederhana, cerdas dan mengena. If you haven't read any of his works, you should. ...