Khamis, Disember 29, 2011

Who knows?

Bercerita dengan seorang sahabat yang jauh matang dari usianya, sering menyenangkan. Sering juga membuat saya berfikir panjang selepas itu. Cerita tentang ibunya, seorang wanita Perancis yang bertemu jodoh dengan lelaki berketurunan Jawa di Yogyakarta. Cerita pula bagaimana dia, diumur 15 tahun, bertemu dengan seorang gitaris yang juga berketurunan Jawa, diatas kapal terbang, dan lelaki itu menjadi suaminya 3 tahun kemudian.

Bercerita bagaimana kalau sudah jodoh, 2 manusia dari 2 sudut dunia yang berbeza juga pasti bertemu.

Well...Hal-hal yang sebenarnya kita sudah tau, cuma kadang perlu diingatkan supaya dijauhkan dari rasa resah gelisah.

Saya percaya, kepada jodoh. Kepada takdir. Saya juga menganggap semua orang percaya kepada itu.

Cuma kadang yang membuat saya bingung, kadang orang berkata seolah-olah takdir dan jodoh hanya berlaku kepada hidupnya, dan diluar kendalinya, pasti.

Tapi bila berbicara tentang hidup saya, masa depan saya, yang dipersalahkan adalah saya. Saya yang terlalu memilih, saya yang sombong, saya yang itu, saya yang ini, begitu lah kata mereka.

Kenapa tidak mereka yakin, hidup saya juga seperti hidup mereka, ditakdirkan Allah?

Bukankah Tuhan kita sama?

Dan memetik kata sahabat yang saya ceritakan tadi, (yang, usianya 9 tahun lebih muda dari saya, umurnya belum layak untuk membuat kad kredit, dan sudah beranak satu)...

"Siapa tau, kalau jodoh kamu cowok yang 2 tahun lebih muda, kacukan Jawa-Jerman?"


Benar sekali. Who knows? :p

2 ulasan:

Mr.Clive berkata...

perkara yang melibatkan jodoh ni memang sukar diramal.memang tak akan dijangka dan memang tak dapat dibaca.berserah sahajalah kepadaNya. :)

~Am berkata...

tak tahan la bukak blog kau asyik nampak mamat ni je...asyik stop je jantung ini

March 2017 - 'Ada Apa Dengan Jogja?' (Part 2.5)

Honestly tho, I have nothing much to say about the show, except what everyone would already know...It was AH-MAY-ZINGGGG!!! *fangirling mod...